Logo Adaro Energy di gedung kantor pusat ADRO, Jakarta, Jumat (4/2). KONTAN/Carolus Agus Waluyo/04/02/2019.

Logo Adaro Energy di gedung kantor pusat ADRO, Jakarta, Jumat (4/2). KONTAN/Carolus Agus Waluyo/04/02/2019.

PT Adaro Energy Tbk (ADRO) belum memiliki rencana akuisisi lahan tambang batubara pada tahun ini. Kondisi pasar batubara yang belum stabil membuat emiten ini memilih memaksimalkan potensi tambang yang ada.

Head of Corporate Communication¬†ADRO¬†Febriati Nadira menyampaikan, pihaknya akan fokus pada penerapan keunggulan operasional atau operational¬†excellence¬†pada bisnis inti agar dapat menghadapi tantangan industri batubara. ‚ÄúKami juga akan tetap melakukan studi untuk pengembangan bisnis,‚ÄĚ ujar dia, hari ini.

Strategi efisiensi juga diterapkan di seluruh rantai bisnis perusahaan agar dapat menghasilkan kinerja operasional yang solid dan sesuai dengan target yang diharapkan.

Saat ini, ADRO memiliki model bisnis terintegrasi yang terdiri dari delapan pilar. Di antaranya Adaro Mining, Adaro Services, Adaro Logistics, Adaro Power, Adaro Land, Adaro Water, Adaro Capital, dan Adaro Foundation.

Febriati menyebut, anak-anak usaha ADRO di pilar-pilar bisnis tersebut terlibat dalam setiap bagian rantai pasokan batubara. Dengan demikian, perusahaan dapat mengontrol biaya, meningkatkan efisiensi, dan mengurangi risiko di pasar.

Terkait produksi batubara,¬†ADRO¬†belum mengumumkan target produksi pada tahun ini. Per akhir kuartal tiga tahun lalu, produksi batubara¬†ADRO¬†naik 13% (yoy) menjadi 44,13 juta ton. Sedangkan target produksi batubara perusahaan di tahun kemarin berada di kisaran 54 juta‚ÄĒ56 juta ton.

Meski tidak ada rencana akuisisi, ADRO tetap fokus pada pengembangan bisnis pembangkit listrik tenaga uap (PLTU) yang dikelola PT Adaro Power.

Salah satu proyek PLTU perusahaan, yakni PLTU Tanjung Power Indonesia kini sudah mulai beroperasi secara komersial. PLTU tersebut berkapasitas 2×100 megawatt (MW) dan akan mengalirkan listrik di kawasan Kalimantan Selatan dan Kalimantan Tengah.

Sementara itu, proyek PLTU Bhimasena Power Indonesia ditargetkan manajemen¬†ADRO¬†akan selesai dan beroperasi pada tahun ini. ‚ÄúKegiatan PLTU Bhimasena Power Indonesia telah mencapai tingkat penyelesaian sekitar 87% per akhir September 2019,‚ÄĚ imbuh Febriati.

PLTU tersebut berlokasi di Kabupaten Batang, Jawa Tengah dan memiliki kapasitas listrik sebesar 2×1.000 MW.

Sumber –¬†https://industri.kontan.co.id/

Berikan Komentar