Proses HIRAC INDOSHE ini adalah cara HIRAC yang efisien, bisa memotong waktu, biaya, tenaga sampai 70%, dan cara pengelolaan pengendalian risiko yang lebih fokus dan lebih sederhana.

Diawali dengan mereviu mana dari Risiko Kritis Perusahaan atau Risiko Kritis Generik bisnis sejenis, yang setiap sub proses bisnis terpapar.  Setelah setiap sub proses bisnis menetapkan risiko kritisnya, lalu dibandingkan dengan sejarah insiden yang pernah terjadi di perusahaannya, kalau ada yang belum tercover, ditambahkan.  Selanjutnya bandingkan dengan program Fatality Prevention Korporat perusahaan dan mitra kerja kontraktornya, kalau ada yang belum tercover tambahkan.

Daftar Risiko Kritis Sub Bisnis Proses yang telah ditetapkan ini, dilengkapilah dengan ruang lingkup setiap risiko kritis untuk memperjelas pekerjaan apa saja yang terpapar risiko kritis itu, lalu baru dilanjutkan dengan melakukan pendataan jenis pekerjaan atau aktivitas yang terpapar risiko kritis itu. Disinilah letak efisiensi terbesar.

Langkah berikutnya baru mereviu dan membangun sistem kendali dari setiap risiko kritis dari Daftar Risiko Kritis tsb. Untuk lebih jelasnya, silahkan ikuti alur kerja di bawah ini.

ALUR HIRAC INDOSHE

Setelah mendapatkan Daftar Risiko KritIs hasil proses HIRAC INDOSHE, maka selanjutnya kita wajib menetapkan sistem kendali untuk setiap risiko kritis.  Sistem kendali risiko kritis kita bagi menjadi 2 macam, yaitu cara bawah dan cara atas.

Sistem kendali risiko kritis cara bawah adalah sistem kendali yang fokus memaksimalkan peran pengawas lini depan dengan urutan: menfasilitasi setiap pengawas lini depan untuk menetapkan risiko kritis seksi atau sub seksinya, membuat ruang lingkupnya, melakukan inventori tugas (pekerjaan) yang terpapar risiko kritis pengawas, membuat JSA untuk setiap tugas yang terpapar risiko kritis, membuat checklist inspeksi risiko kritis.  

Alur Sistem Kendali Risiko Kritis 1

Sistem kendali risiko kritis cara atas adalah perusahaan menetapkan Fatality Prevention Standard (FPS) untuk setiap risiko kritis yang telah ditetapkan menjadi Daftar Risiko Kritis Perusahaan.  Selanjutnya setiap standar FPS  dijadikan program pengendalian, yang kemudian disampaikan kepada seluruh karyawan melalui media, diantaranya adalah: induksi, pelatihan pengendalian risiko kritis, work permit, memasukkan tanggung jawab pengendalian ke job description pejabat yang bertanggung jawab, rambu-rambu, publikasi, life saving program, dsb.

risiko kritis seksi atau sub seksinya, membuat ruang lingkupnya, melakukan inventori tugas (pekerjaan) yang terpapar risiko kritis pengawas, membuat JSA untuk setiap tugas yang terpapar risiko kritis, membuat checklist inspeksi risiko kritis.  

Alur Sistem Kendali Risiko Kritis 2

Selengkapnya Cara Bawah dan Cara Atas adalah sbb:

Alur Sistem Kendali Risiko Kritis 3

Sedang detil pengendaliannya adalah sebagai berikutnya.  Intinya, tidak ada Risiko Kritis yang tidak dikendalikan, dan pengendaliannya harus tuntas memakai metode apapun.  Silahkan:

Alur Sistem Kendali Risiko Kritis 4

 

 

 

 

   

Peran dan Tanggung Jawab K3 di Suatu Organisasi

STRUKTURAL FUNGSIONAL  ANTAR DEPARTEMEN
(Masuk di Job Description) (Dengan surat penunjukan) (Standar Tertulis)
General Manager Kepala Teknik Tambang Security Department
Deputy General Manager Wakil Kepala Teknik Tambang HR Department
General Superintendent Anggota Steering Committee Training Department
Superintendent Anggota Crisis Management Team Road Maintenance Department
Supervisor Anggota Taskforce IBPR Medical Services
Leader Anggota tim investigasi internal Engineering Department
Karyawan Senior HSE Representative Purchasing Department
Karyawan Sukarelawan Fire and Rescue Public Affars Department
Karyawan Junior Fire Warden Corporate Communication
Helper First Aider HSE Department

 

 

Peran dan Tanggung Jawab K3 Organisasi Struktural

STRUKTURAL PERAN
TOP MANAGEMENT

–¬†¬†¬†¬† Menetapkan Kebijakan, arah

–¬†¬†¬†¬† Menetapkan Target, Sasaran, Program

–¬†¬†¬†¬† Menetapkan standar strategik (Peran Tanggung Jawab, Organisasi, Matrix Risiko, dsb¬†

–¬†¬†¬†¬† Menetapkan Standar dan Program Pengendalian Risiko Kritis

–¬†¬†¬†¬†¬†Memberi apresiasi

–¬†¬†¬†¬†¬†Menetap standar safety leadership

–¬†¬†¬†¬†¬†Menyediakan Budget

MIDDLE MANAGEMENT

–¬†¬†¬†¬† Menyediakan resources¬† untuk menjalankan program,¬†

–¬†¬†¬†¬† Memastikan program terimplementasi di lapangan¬†¬†¬†¬†

–¬†¬†¬†¬† Pengawas dan karyawan mendapatkan¬† pelatihan

–¬†¬†¬†¬†¬†Melakukan Inspeksi

–¬†¬†¬†¬†¬†Menjalankan standard¬†safety leadership

PENGAWAS GARIS DEPAN

–¬†¬†¬†¬† Memastikan anak buah mengikuti SOP, punya lisensi, atau work permit

–¬†¬†¬†¬† Menghentikan pekerjaan jika ada kondisi atau tindakan tidak aman

–¬†¬†¬†¬† Memberi apresiasi kepada karyawan

–¬†¬†¬†¬† Melakukan safety talk, inspeksi, investigasi, observasi, JSA, pelatihan OJT

–¬†¬†¬†¬†¬†Pemeriksaan, pengujian, pelaporan

–¬†¬†¬†¬†¬†Melakukan penindakan pelanggaran¬†Golden Rule

KARYAWAN

–¬†¬†¬†¬† Menjaga keselamatan diri dan teman kerja

–¬†¬†¬†¬† Mengikuti aturan, SOP, JSA, APD, instruksi

–¬†¬†¬†¬† Tidak mengubah langkah kerja atau cara kendali

–¬†¬†¬†¬† Tidak bekerja bila tidak sehat

–¬†¬†¬†¬† Stop pekerjaan dan lapor pengawas bila JSA atau aturan yang ada tidak bisa diikuti

–¬†¬†¬†¬†¬†Melaporkan kondisi berbahaya

–¬†¬†¬†¬†¬†Melaporkan insiden

–¬†¬†¬†¬†¬†Memakai APD yang ditetapkan

 

 

Contoh Peran dan Tanggung Jawab K3 antar Departemen

DEPARTEMEN PERAN
HRD
  • Melakukan perekrutan pekerja baru.
  • Menyeleggarakan program medical checkup.
  • Menyelenggarakan Pelatihan
  • Memasukkan peran dan tanggung jawab K3 ke dalam job description
  • Memasukkan dan memberikan bobot K3 ke dalam annual performance appraisal
  • Memasukkan golden rules ke dalam PKB
  • Melakukan tindakan adminstratif terhadap karyawan yang melakukan pelanggaran K3
Clinic
  • Penanganan cedera
  • Perawatan sakit akibat kerja
  • Melakukan medical checkup
Road Maintenance
  • Perawatan jalan, drainase, tanggul
  • Penyiraman jalan
  • Rambu jalan
Security
  • Darurat keamanan.
  • Pengontrolan kecepatan kendaraan
  • Penjagaan di checkpoint dari orang dan kendaraan yang tidak berhak
  • Mengamankan TKP waktu terjadi kecelakaan
Purchasing
  • Pembelian barang dan peralatan K3
  • Pembelian alat pelindung diri
  • Pembelian barang-barang atau jasa sesuai dengan standar K3 perusahaan
Maintenance
  • Pemeliharaan sarana, prasarana, instalasi dan peralatan
  • Komisioning kendaraan
  • Servis kendaraan
  • PM Check kendaraan
  • Perbaikan dan perawatan peralatan tanggap darurat
  • Perawatan dan perbaikan sarana komunikasi tanggap darurat¬†
Engineering
  • Rancang bangun mengikuti standar K3 perusahaan
  • Memonitor permanent structure.
Government Relation
  • Hubungan dengan instansi pemerintah terkait
General Affair
  • Seleksi dan perekrutan perusahaan jasa catering
  • Pengawasan kualitas catering
  • Pengelolaan sampah
  • Pengelolaan air minum
Geotech
  • Monitoring pergerakan batuan tambang
IT
  • Perawatan sarana komunikasi tanggap darurat
Warehouse/Lab
  • Penyimpanan bahan kimia
  • Stock APD
  • Stock peralatan keselamatan
Operation
  • Dispatcher
  • Pengaturan lalu lintas kendaraan angkut tambang
  • Pengaturan lalu lintas kendaraan angkut hauling
ERG
  • Menangani kedaruratan di lapangan meliputi: cedera, sakit, kebakaran, kecelakaan kendaraan, spill
  • Membuat program tanggap darurat
  • Melakukan perawatan peralatan tanggap darurat
  • Melakukan pengembangan skill SDM tanggap darurat
HSE
  • Pengelolaan Statistik Kecelakaan
  • Mendesain sistem, standar, program
  • Menjadi motor organisasi fungsional K3
  • Pengembangan Program Pelatihan K3.
  • Menjadi instruktur pelatihan K3
  • Melakukan evaluasi implementasi program K3
  • Mengorganisir kegiatan K3 sepanjang tahun
  • Menangani kedaruratan kebakaran,
  • Pengontrolan kecepatan kendaraan
  • Penanganan fire protection
  • Pelaporan kecelakaan ke instansi pemerintah terkait.
  • Perawatan peralatan tanggap darurat.
  • Pengurusan perijinan K3 ke pemerintah terkait.
  • Pengukuran kebisingan, penerangan, kadar oksigen dan gas bebahaya.

Karena sampai sekarang baru lagging indicator Frequency Rate dan Severity Rate yang secara seragam dipakai untuk mengukur kinerja K3, maka cara mengklasifikasikan cedera adalah merupakan suatu program yang harus dimiliki oleh perusahaan dan dijalankan dengan benar dan sangat hati-hati agar statistik yang dihasilkan adalah data yang aktual mencerminkan keadaan sesungguhnya di lapangan, sehingga waktu membandingkan FR dan SR antar perusahaan betul-betul perbandingan apple to apple, jangan sampai satu perusahaan ketat menerapkan program pengklasifikasian cedera ini dan sebagian yang lain tidak. 

Kalau ini yang terjadi, maka kita sebenarnya selama ini kita tidak melakukan perbandingan yang fair. Mengelola program pengklasifikasian cedera adalah TUGAS UTAMA departemen K3 yang tidak bisa digantikan oleh departemen lain. Program Inspeksi, Program JSA, Program Investigasi dst, bisa dilakukan oleh personil non safety, tetapi tidak demikian halnya dengan PROGRAM PENGKLASIFIKAN CEDERA. 

Di bawah ini adalah alur menetapkan kecelakaan tambang versi internasional dan versi Kepmen 555.

Alur Klasifikasi Kecelakaan dan Penyakit Akibat Kerja ‚Äď Internasional (OSHA 29 CFR Parts 1904 Recordability Flowchart)

Alur klasifikasi kecelakaan 1

Alur Klasifikasi Kecelakaan Kepmen 555/1995 tentang Keselamatan dan Kesehatan Kerja Pertambangan Umum

Alur klasifikasi kecelakaan 2

 

 

  1. Memberi bantuan kepada bawahan waktu mendapatkan kesulitan
  2. Melibatkan bawahan di dalam menyelesaikan suatu masalah  
  3. Memberikan banyak perhatian pada  kerapian, pemenuhan, dan pencapaian bawahan, daripada kepada kesalahan penyimpangan dsb
  4. Berdiri di depan waktu timbul masalah
  5. Menyampaikan nilai-nilai moral dan keyakinan yang mulia dalam hidup
  6. Selalu ada pada saat diperlukan karyawan
  7. Selalu mengajak bawahan untuk berani melakukan terobosan dalam menyelesaikan masalah
  8. Selalu bicara optimistis mengenai masa depan
  9. Menanamkan kepercayaan diri yang kuat pada bawahan
  10. Membicarakan dengan jelas siapa yang bertanggung jawab untuk mencapai target-target yang ditetapkan
  11. Mengemukakan dengan penuh semangat kepada bawahan tentang hal-hal yang perlu dicapai
  12. Menekankan kepada bawahan pentingnya mempunyai tekad yang kuat untuk mencapai suatu tujuan
  13. Meluangkan waktu untuk memberi tahu tentang bagaimana mengerjakan sesuatu
  14. Memberi tahu dengan jelas apa imbalan yang diperoleh kalau seseorang mencapai tujuan kerjanya
  15. Menunjukkan keyakinan bahwa ‚Äúkalau sesuatu cara kerja masih berjalan baik, cara itu tidak perlu diperbaiki/diubah‚ÄĚ
  16. Mengabaikan kepentingan pribadi demi kebaikan kelompok
  17. Memperlakukan  bawahan dengan baik sebagai individu
  18. Bersikap membangun rasa hormat
  19. Pandai mengarahkan bawahan pada visi ke depan
  20. Membantu bawahan dalam mengembangkan kekuatan dan kelebihannya
  21. Menyarankan cara-cara baru kepada bawahan melihat bagaimana menyelesaikan suatu tugas
  22. Menyatakan kepuasan bila bawahan menyelesaikannya dengan baik
  23. Memenuhi apa yang bawahan butuhkan untuk bisa menyelesaikan tugas dengan baik
  24. Mendorong bawahan untuk mencapai lebih dari yang diharapkan
  25. Bekerja sama dengan baik bersama bawahan

 

Sumber: M.L.Q.*= Multifactor Leadership Questionnaire, 1995 oleh Bernard M. Bass dan Beace J. Avolio, Mind Garden, Inc.,
1690 Woodside Rd., Suite 202, Redwood City, CA 94061 USA www.mindgarden.com

Pelaksanaan SAP Pengawas Pelatihan dan Sertifikasi
      • ¬† Safety Meeting
      • ¬† Safety Inspection
      • ¬† Safety Observation
      • ¬† Pembuatan dan pemakaian JSA
      • ¬† P2H 4M1L Pengawas
      • ¬† Investigasi
      • Prosentase pencapaian pelatihan sistem kendali¬†risiko kritis
      • Prosentase pencapaian pembekalan POP
      • Prosentase pencapaian pelatihan SAP Pengawas
      • Prosentase pencapaian pelatihan¬†tanggap darurat
Kegiatan: Perrbaikan berkelanjutan
      • Management Safety Steering Committee
      • Meeting
      • Pertemuan taskforce HIRADC
      • Pertemuan taskforce SMKP
      • Pertemuan taskforce safety yang lain
      • Emergency Response Drill
      • Audit internal
      • Pelaporan dan investigasi nearmiss
      • Penulisan atau update JSA atau SOP
      • Publikasi

 

Dwi PudjiarsoPerjalanan karier K3 saya di tambang yang menginjak tahun ke 37, baik di tambang mineral maupun batubara, telah mencambuk saya untuk mulai menuangkannya ke dalam tulisan.  Judul-judul yang akan saya tulis sementara ini seperti di bawah ini yang akan saya tulis secara bertahap.  Tulisan-tulisan ini ada yang dimuat rutin setiap bulan di majalah KATIGA juga ada yang kami upload ke dalam website INDOSHE yang bisa diunduh secara gratis. 

Artikel-artikel ini ditulis secara ringan, panjangnya hanya 1-2 halaman A4 per artikel, dan dengan ulasan dan gaya mengkritisi berbagai praktek K3 terutama yang berjalandi perusahaan yang sebetulnya menjadi tanggung jawab oleh Personil K3. Beberapa yang sudah saya tulis, akan masuk di bawah artikel. Saya mengkategorikan ini sebagai BACAAN WAJIB bagi Personil K3.

Judul Artikel Inspiratif K3
Jadi orang safety karena tidak ada posisi lain? Anda tidak sendirian. 
Induksi sekenanya
Tips Menerapkan SMKP
Good guys belum safe guys
Hati-hati dengan kerutinan
Kerja di perusahaan besar kok idenya kecil-kecil
Keimanan safety hukumnya wajib
Saktinya KTT
Insan Safety tidak bisa buat proposal bak macan 
Kalau KTT tulalit, siapa yang ditarik telinganya?
Jadi orang safety ditakuti kok bangga
Insan Safety harus tahan banting
Insan safety harus adil
Insan safety harus seperti KPK
Insan safety yang tidak kreatif ibarat ban kempes
Insan safety dan kedisiplinan
Bersyukur berkarier di safety Tambang
Insan Safety dan peran designer
Insan Safety dan peran- Pengembang
Insan Safety dan peran Evaluator
Insan Safety dan Peran Organisator
Karyawan tidak bisa mengikuti standar yang belum ditulis
Jangan nuntut kalau belum pernah ngajari
Baca sekali seumur hidup
Kekuatan strategis taskforce
Fungsi strategis Management Safety Steering 
JSA vs SOP 
Gimana sih APD di JSA?
JSA ‚Äď Awas hati-hati¬†
Pastikan yang salah kaprah di JSA
HIRAC dan tukang donat
HIRAC dan nangkap begal
HIRADC yang tidak sampai garis finish
HIRAC – Tidak memberi nilai siko sebelum kontrol
Top 10 Risk
Safety Manager tidak ingat top risk
Program itu ada titik jenuh
Peran dan Tanggung Jawab K3 – Struktural
Peran dan Tanggung Jawab K3 – Fungsional
Peran dan Tanggung Jawab K3 – Antar departemen
Sistem K3 kok gak terasa
Apresiasi dan Kedewasaan K3
Apresiasi dan Perilaku K3
Fokus pada mencari kebaikan
Emergency command center
Ritual K3 Pengawas
Minta judul safety meeting
Hafal PDCA tapi menetapkan elemen SAP pilih yang paling ringan
Apa isi Induksi Tamu? РYa bayangkan  jadi tamu, kamu butuh apa
Wawancara anda keroyokan?
Cermin tidak pernah bohong
Ingin pekerja mengikuti SOP lagi dan lagi?
Kasihan pekerja hidup di dua dunia.
Strategi safety anda masih Blame, Shame dan Train?
Lawan dengan sistem jangan dengan otot
Tinggalkan semua pekerjaan, prioritaskan investigasi 

[slideshow_deploy id=’4727′]

Pembekalan dan Uji Kompetensi K3 dan Lingkungan bagi
Pengawas Operasional Pertama (POP) Pertambangan ‚Äď In House

Pengawas operasional dan pengawas teknis pertambangan dituntut untuk memenuhi persyaratan kompetensi K3L Tambang minimum, yang diatur di dalam SK Dirjen 228K/2003, yang selanjutnya disebut kompetensi Pengawas Operasional Pertama (POP), Pengawas Operasional Madya (POM) dan Pengawas Operasional Utama (POU).  Yaitu suatu sertifikasi kompetensi K3L dari Kementerian ESDM yang menjadi prasyarat seseorang untuk bekerja sebagai pengawas di bidang pertambangan umum di Indonesia.

PT Indo SHE sebagai perusahaan jasa pertambangan berijin, memfasilitasi Pelatihan Pembekalan Pra POP dan menfasilitasi Uji Kompetensi K3L bagi Pengawas Pertambangan olehLembaga Sertifikasi Profesi (LSP) yang diselenggarakan langsung setelah selesai pelatihan.

Jadwal

Materi Pelatihan (8 Topik)

Hari ke-

Waktu

1

08:00-12:00

Peraturan dan Perundangan K3

 

13:00-17:00

Identifikasi, Penilaian dan Pengendalian Bahaya

2

08:00-12:00

Akuntabilitas K3

 

13:00-17:00

Safety Meeting Terencana

3

08:00-12:00

Job Safety Analysis (JSA)

 

13:00-17:00

Inspeksi Terencana

4

08:00-12:00

Investigasi Insiden

 

13:00-17:00

Lindung Lingkungan Pertambangan

5

08:00-12:00

Rangkuman Materi

 

13:00-17:00

Ujian Kompetensi POP (Tes Tulis)

6

08:00-selesai

Ujian Kompetensi POP (Tes Wawancara)

Pengakuan Klien

Rasa syukur Alhamdulillah perusahaan masih memberikan kami pelatihan K3L dari INDOSHE meskipun kondisi pertambangan masih lesu.
Ilmu yang kami dapatkan sangat luar biasa, dari gelas yang awalnya kosong kini terisi penuh hingga meluap.
Materi yang disampaikan oleh Bapak Dwi Pudjiarso sangat berkualitas dengan metode penyampaian yang sederhana dan mudah di pahami.
Semoga INDOSHE dapat selalu memberikan ilmu yang positif bagi para pekerja tambang profesional lainnya.
IMG-20150917-WA0003-1.jpg

Ivan Maulana

Master Loading
 
   

1)      MENGAWAL STATISTIK KECELAKAAN РMENETAPKAN STATISTIK KECELAKAAN PERUSAHAAN

Adalah Departemen K3 yang bertanggung jawab melakukan penetapan klasifikasi cedera dengan hati-hati mengikuti setiap aturan dan acuan yang berlaku, sehingga tidak yang salah klasifikasi cedera.  Hasil analisa statistik dipakai sebesar-besarnya untuk membuat prediksi-prediksi ke depan serta sebagai dasar merancang program baru atau menghentikan program lama.

2)     DESIGNER РPERAN ARSITEK PROGRAM K3

Adalah Departemen K3 yang bertanggung jawab membuat, mereviu, mengupdate, menghentikan, mengganti program pencegahan kecelakaan perusahaan.  Departemen K3 yang melakukan tugas merancang peran dan tanggung jawab K3 di suatu perusahaan, baik peran dan tanggung jawab K3 struktural, fungsional, maupun departemen terkait.

What?

      • Standar apa yang harusnya ada tapi belum ada?
      • Program apa yang sudah ada tetapi perlu
        disempurnakan atau diupdate?
      • Program apa yang sudah ada tetapi belum
        berjalan penuh?
      • Program apa yang sudah jenuh dan harus diupdate?
      • Komite apa yang harusnya ada tapi belum ada?
      • What‚Äôs new?¬† Perundangan atau teknologi?

Who?

      • Siapa saja yang terpapar risiko tinggi?
      • Siapa terpapar risiko kritis apa?
      • Siapa perlu pelatihan K3 apa?
      • Siapa diberi peran K3 apa?
      • Siapa duduk di komite apa?
      • Siapa yang membuat draft standar?
      • Siapa yang memberi approval standard?

How?

      • Bagaimana membuat SOP?
      • Bagaimana melakukan inspeksi?
      • Bagaimana melaksanakan meeting?
      • Bagaimana komite bekerja?
      • Bagaimana investigasi insiden?
      • Bagaimana merespon kecelakaan?
      • Bagaimana evakuasi gedung?
      • Bagaimana melakukan IBPR?

When?

      • Kapan meeting?
      • Kapan inspeksi?
      • Kapan IBPR dilakukan?
      • Kapan standar tertentu dibutuhkan?
      • Kapan diaudit?
      • Kapan dilakukan emergency drill?
      • Kapan dilakukan refresher training?
      • Kapan memperpanjang KIM?
      • Kapan memperpanjang permit?

3)      DEVELOPER РPERAN MENGEMBANGKAN KOMPETENSI K3 SDM

Adalah Departemen K3 yang bertanggung jawab merancang program pengembangan kompetensi K3 seluruh SDM di perusahaan termasuk mitra kontraktornya.  Semua posisi struktural dari top management, middle management, pengawas lini depan, dan pekerja mereka perlu dikembangkan agar bisa menjalankan peran K3 struktural yang digariskan di job descriptionnya masing-masing.  Semua pekerja yang terpapar suatu risiko kritis wajib mendapatkan pelatihan pengendalian risiko kritis tersebut termasuk refreshernya.  Semua orang yang memegang posisi fungsional harus diberi pelatihan yang sesuai agar bisa menjalankan perannya dengan baik.  Departemen lain yang berperan melakukan sebagian pekerjaan keselamatan perlu mendapat pelatihan, minimal sosialisasi.

Departemen K3 yang berkewajiban membuat TNA (Training Need Analysis) dari semua pelatihan K3 di perusahaan untuk memastikan semua pelatihan minimal berbasis risiko, berbasis legal, berbasis jabatan, berbasis program perusahaan.

Kalau arsitek pengembangan pelatihan K3 di perusahaan ini adalah departemen K3, penyelenggaraan pelatihannya bisa dilakukan oleh departemen K3 sendiri ataupun dilakukan oleh departemen lain seperti HR.

Kembangkan: Melalui:
  • Posisi Struktural
  • Posisi Fungsional

­   РKTT/WKTT/PJO

­   РSteering Committee

­   РTaskforce

­   РFire warden

­   РSafety representative

­   РVolunteer Fire Rescue

­   РSpill Control

  • Departemen Terkait
  • Rekanan
  • Anak Buah
  • Karyawan baru/transfer
  • Pengawas (POP, POM, POU)
  • Karyawan terpapar risiko kritis
  • Petugas ER
  • Pelatihan
  • Pendampingan
  • Coaching
  • Mentoring
  • Counseling
  • Memberi info/update
  • Publikasi
  • Tindakan disiplin

 

4)¬†¬†¬†¬†¬† EVALUATOR ‚Äď MELAKUKAN EVALUASI TERHADAP PELAKSANAAN PROGRAM K3

  1. Monitor
  2. Inspeksi
  3. Observasi
  4. Audit
  5. Review

5)      KOORDINATOR РMENGKOORDINIR IMPLEMENTASI PROGRAM K3

Sepanjang tahun sejak tanggal 1 Januari sampai dengan 31 Desember, aktivitas pelaksanaan program K3 di suatu perusahaan itu banyak sekali macamnya, keterlibatan manajemen, pengawas dan pekerja lintas departemen juga sangat tinggi.  Bahkan ada yang harus melibatkan kantor pusat perusahaan, masyarakat sekitar, aparat pemerintah, serta pihak external.  Ini semua perlu dikoordinir dengan terencana dan persiapan yang baik agar berjalan harmonis dan mencapai hasil maksimal.

Contoh kegiatan K3:

Bulanan :
  • Steering Committee Meeting
  • Investigation Reporting Meeting
  • Senior Staff Safety Meeting
  • Coordination Meeting dengan Corporate
Kuartalan :
  • WKTT meeting dengan KTT
  • CMT Drill
  • Organisasi Proteksi Radiasi
Semesteran :
  • Program Bulan K3
Tahunan :
  • Internal Audit
  • Corporate Audit
  • System Audit
  • Internal Fire Rescue Competition
  • IFRC